Coco Gauff berurai air mata tersingkir dari Australia Open

0
3

Jakarta (ANTARA) РUpaya petenis Amerika Serikat Coco Gauff untuk mencetak sejarah di Australia Open berakhir pada babak 16 besar, Minggu, saat petenis berusia 15 tahun itu tersingkir dalam laga tiga set melawan rekan senegaranya Sofia Kenin.

Unggulan 14 Kenin bangkit dari kekalahan satu set untuk menang secara meyakinkan 6-7 (5/7), 6-3, 6-0 dan Gauff meninggalkan lapangan dengan berurai air mata.

Kenin akan melawan petenis bukan unggulan asal Tunisia Ons Jabeur setelah ia mengalahkan Wang Qiang dari China untuk menjadi perempuan Arab pertama yang mencapai perempat final Grand Slam.

Baca juga: Kvitova bangkit untuk mencapai perempat final Australia Open

Baca juga: Coco Gauff singkirkan juara bertahan Naomi Osaka di Australia Open

“Saya sudah melakukan yang terbaik yang saya bisa. Saya hanya berusaha untuk menghadapinya seperti pertandingan lainnya,” kata Kenin, yang juga berair matanya sesudah itu seperti dikutip AFP.

“Saya tahu ia (Gauff) bermain bagus, saya hanya berusaha memainkan permainan saya dan berjuang untuk setiap poin dan tidak fokus pada yang lainnya.”

Gauff, pemain termuda dalam undian pertandingan, telah menjadi salah satu cerita di Australia Open, setelah mengalahkan Venus Williams pada putaran pertama dan kemudian menyisihkan juara bertahan Naomi Osaka pada putaran ketiga.

Remaja berbakat itu, yang akan berusia 16 tahun pada Maret, sedang berusaha menjadi pemain termuda yang memenangi Grand Slam dalam era Open, yang dimulai pada 1968.

Pemegang rekor saat ini adalah Martina Hingis, yang juara pada Australia Open 1997 pada usia 16 tahun dan hampir empat bulan.

Baca juga: Coco Gauff singkirkan juara bertahan Naomi Osaka di Australia Open

Pewarta: Fitri Supratiwi
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here